Membuka Tirai Kebenaran

Misteri Kematian Tien Soeharto, Mantan Kapolri Sutanto: Isu Gegara Tommy-Bambang Tidak Benar Dan Kejam

5 min read

Terungkap Detik-detik Ibu Tien Meninggal, Gara-gara Tommy-Bambang? & Tanda Soeharto Berakhir

Terungkap Detik-detik Ibu Tien Meninggal, Gara-gara Tommy-Bambang? & Tanda Soeharto Berakhir
ISTIMEWAPresiden Soeharto menerima sungkem dari Ibu Tien Soeharto pada hari Idul Fitri 1 Syawal 1415 Hijriah, 3 Maret 1995. 

lintasIndoNews.com | Memori — Mantan Kapolri Jenderal Polisi Purnawirawan Sutanto mengungkap Penyebab sebenarnya ibu Tien, istri Soeharto wafat.

Jenderal Polisi Purnawirawan Sutanto rupanya menjadi saksi detik-detik wafatnya Tien Soeharto, pada tahun 1996 silam.

Itu seperti yang diceritakannya pada buku “Pak Harto, The Untold Stories”.

Sutanto mengaku, saat itu dia menyaksikan Soeharto terus mendampingi sang Ibu Negara.

“Saya menyaksikan langsung bagaimana Pak Harto mengalami kesedihan yang amat mendalam,” kata Sutanto dalam buku itu.

Soeharto dan istrinya, Tien
Soeharto dan istrinya, Tien (net)

Menurutnya, bagaimanapun seseorang pasti akan sedih saat kehilangan pendamping hidupnya selama puluhan tahun.

“Ibu Tien telah banyak berkorban dan menemani Pak Harto dalam suka dan duka. Namun, dalam keadaan itu Pak Harto tetap nampak tegar, tenang, dan tabah,” ujar Sutanto.

Beberapa hari pasca peristiwa itu, Sutanto mengatakan beredar isu mengenai penyebab meninggalnya Tien.

Isu itu menyebutkan, Tien meninggal karena dua anak lelakinya, Tommy dan Bambang saling berebut proyek mobil nasional.

Keduanya pun terlibat baku tembak.

Satu di antara tembakan kemudian mengenai Tien.

“Itu adalah rumor dan cerita yang sangat kejam dan tidak benar sama sekali.”

“Saya saksi hidup yang menyaksikan Ibu Tien terkena serangan jantung mendadak, membawanya ke mobil, dan terus menunggu di luar ruangan saat tim dokter RSPAD melakukan upaya medis.

Oleh karena itu, Sutanto pun berharap agar masyarakat tidak termakan rumor tersebut.

“Saya harap jangan sampai rumor tidak benar itu tetap dipercaya oleh sebagian orang yang hingga kini terus menganggapnya benar,” ujar Sutanto.

Detik-detik meninggalnya Tien Soeharto

Sementara itu, Jenderal Polisi Purnawirawan Sutanto, rupanya memiliki sejumlah kenangan dengan keluarga besar Soeharto.

Sutanto memang pernah menjadi ajudan Soeharto dari tahun 1995 hingga 1998.

Satu di antara kenangan yang masih diingat oleh Sutanto adalah saat dia menjadi saksi detik-detik wafatnya Tien Soeharto.

Saat itu, dia baru saja menemani Soeharto memancing di Anyer, pada Jumat, 26 April 1996.

Ketika Soeharto sedang memancing, rupanya Tien sedang berada di sentra pembibitan buah Mekarsari.

Menurut Sutanto, saat itu Tien terlalu asyik, dan bergembira melihat sejumlah tanaman yang sedang berbuah di tempat itu.

Sehingga, dia pun kurang memperhatikan kesehatannya.

Padahal, sebenarnya Tien tidak boleh berjalan terlalu jauh dan lama.

Alasannya, Tien memang sedang mengidap penyakit gangguan jantung.

Bu Tien dan Pak Harto.
Bu Tien dan Pak Harto. (Tribun Jambi)

Saat Soeharto kembali ke rumah, dan bertemu sang istri pada sore harinya, menurut Sutanto, suasana berlangsung seperti biasanya.

Meski demikian, kala itu Tien tetap harus terus beristirahat karena kelelahan.

Namun, sesuatu tiba-tiba terjadi pada Minggu (28/4/1996) dini hari.

Tepatnya, sekitar pukul 04.00 WIB.

“Baru pada Minggu dini hari sebelum subuh, sekitar pukul 04.00, Ibu Tien mendapat serangan jantung mendadak,” kata Sutanto, seperti dikutip dalam buku “Pak Harto, The Untold Stories”.

Saat itu, sang Ibu Negara terlihat sulit bernapas.

Oleh karena itu, Tien kemudian dibawa ke RSPAD Gatot Subroto.

“Saya melihat dokter Kepresidenan, Hari Sabardi, memberi bantuan awal pernapasan dengan tabung oksigen.”

“Saya sendiri turut membawa Ibu Negara dari rumah ke mobil dan selanjutnya ke RSPAD. Saat itu, selain Pak Harto, Mas Tommy dan Mas Sigit ikut mendampingi,” sambung Sutanto.

Sejumlah upaya medis untuk menyelamatkan Tien pun dilakukan oleh tim dokter, meski pada akhirnya Tien wafat.

“Sekitar pukul 05.10, Ibu Tien menghembuskan napas terakhir dan meninggalkan berbagai kenangan kepada seluruh rakyat Indonesia,” kata Sutanto.

Ucapan Bu Tien Sebelum Wafat Jadi Bukti Kekuasaan Soeharto Bakal Berakhir

Hampir selama menjadi Presiden Republik Indoesia, Soeharto ditemani oleh ibu Tien.

Sebab, Tien Soeharto menemani sang suami dari awal menjadi presiden, hingga dirinya wafat pada pertengahan dekade 90-an.

Tentu banyak kisah menarik dalam perjalanan Soeharto selama memimpin Indonesia.

Tidak terkecuali kisah dari para keluarganya.

Sebuah cerita tentang Soeharto dan istrinya, Tien Soeharto, disampaikan oleh Mien Sugandhi.

Kisah itu disampaikan Mien dalam buku berjudul “Pak Harto The Untold Stories”.

Dalam sebuah upacara Golkar tahun 1996, Ny. Mien Sugandhi yang waktu itu menjabat sebagai Menteri Negara Urusan Peranan Wanita duduk berdampingan dengan Ny. Tien Soeharto.

Tiba-tiba Ibu Tien berkata, “Tolong katakan kepada … (ia menyebut salah seorang petinggi Golkar), agar Pak Harto jangan menjadi presiden lagi. Sudah cukup, sudah cukup. Beliau sudah tua.”

“Lo, kalau begitu siapa yang mumpuni untuk menggantikan beliau?” Mien Sugandhi terkejut dan bertanya.

“Biarlah itu diserahkan dan ditentukan oleh Pemilu saja. Aku sudah tidak mau lagi. Aku mau pergi, aku lungo (pergi). Pokoke aku lungo,” kata Ny. Tien Soeharto.

Mien Sugandhi menyampaikan pesan itu kepada orang yang dimaksud, tetapi orang itu tak percaya. April 1996 Ny. Tien benar-benar pergi untuk selama-lamanya. Maret 1998 Pak Harto tetap dipilih menjadi presiden. Perubahan memaksa Soeharto berhenti.

Mien membatin, “Seandainya orang-orang yang dulu diberi pesan oleh Ibu Tien mendengarnya.”

Dilansir dari Intisari, tak selamanya Ny. Tien serius. Brigjen Eddie M. Nalapraya, mantan wagub DKI, bercerita tentang pengalamannya sewaktu mendampingi Pak Harto memancing di Pelabuhan Ratu.

Ketika mobil hendak berangkat, sang nyonya mengetuk kaca persis di posisi Eddie duduk.

“Siap! Saya Bu,” kata Eddie setelah kaca diturunkan.

“Jangan memancing ikan yang rambutnya panjang ya!” pesan Ny. Tien.

Hubungan Eddie dan keluarga Soeharto terbilang dekat.

Anak-anak Soeharto mudah merajuk kepadanya untuk memintakan izin bepergian kepada ayahnya.

Ketika Eddie melaporkan kenaikan pangkatnya, Ny. Tien Soeharto langsung mengambil sapu tangan dan mengelap bintang di pundak Eddie. “Sungguh, saya terharu. Tidak ada pengawal lain yang diperlakukan seperti itu.”

Lain kisah bersumber dari Des Alwi, tokoh pergerakan asal Bandaneira, Maluku. Des mengenal Soeharto ketika ditugasi oleh ayah angkatnya, Sutan Syahrir, untuk melakukan konsolidasi dengan sesama pemuda perjuangan setelah Indonesia merdeka.

Tahun 1949, saat di Yogyakarta, ia sering berdiskusi dengan para pemuda yang bermarkas di Pathuk.

Di situlah ia mengenal Soeharto.

“Soeharto cukup akrab dengan pemuda setempat, Faisal Abdaoe, yang kala itu berusia 15 tahun. Saya mendengar suatu saat Soeharto mengajak Faisal naik mobil dan memarkirnya untuk mengamati gerak-gerik tentara Jepang di markas mereka di Malioboro.

Tiba-tiba mendekat tentara Jepang yang mencurigai mereka. Segera Soeharto melilitkan kain scarf yang dibawanya, lantas memeluknya seperti orang pacaran.

“Ha, ona aremaska (Hah, ada perempuan ya)?!’ teriak serdadu itu sambil berlalu dari tempat itu,” cerita Des Alwi.

Soal bahasa, Maftuh Basyuni menceritakan bahwa Pak Harto memiliki kemampuan bahasa Inggris yang bagus. “Jangan salah. Memang kalau di PBB berbahasa Indonesia demi kebanggaan bangsa.

” Hal yang sama dikatakan oleh Amoroso Katamsi saat mengikuti aktivitas Pesiden Soeharto untuk melakukan pengamatan sebelum memerankan tokoh itu dalam Pengkhianatan G30S/PKI (Arifin C. Noer, 1984).

“Saat menjelaskan soal peternakan sapi di Tapos kepada tamu-tamu dari Australia, ternyata Pak harto berbicara sangat lancar dalam bahasa Inggris,” kata Laksamana Pertama TNI ini.

Pak harto pun rajin mencatat.

Setiap kunjungan ke daerah ia melengkapi diri dengan buku catatan.

Seperti yang diceritakan Try Sutrisno saat melakukan kunjungan incognito selama dua pekan ke Jawa Tengah dan Jawa Timur.

“Tak banyak yang tahu. Bahkan Panglima ABRI pun tidak. Hanya Komandan Paspampres, Komandan Pengawal, dr. Mardjono, dan seorang mekanik.”

Rombongan tidak menginap di rumah kepala desa atau rumah penduduk. Namun tidur seadanya dan tidak ingin diketahui orang.

“Sangat prihatin tapi saya melihat Pak harto sangat menikmati perjalanan keluar masuk desa itu,” cerita Try. Seluruh hasil kunjungan dicatat di buku yang selalu dibawa Pak Harto.

Masih banyak kisah-kisah menarik dan humanis dalam buku setebal 603 halaman dari tuturan 113 narasumber ini.

Sumber: Tribunjambi.com/Tautan Artikel TribunJatim.com)

Editor: Rian

SHARE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.