Membuka Tirai Kebenaran

ICW Rilis 40 Caleg Eks Napi Korupsi, Jangan di Pilih

2 min read
Ilustrasi (mojok)

LintasIndoNews.com, Nasional — Harapan rakyat Indonesia untuk mendapatkan daftar nama calon legislatif yang bersih dari catatan kasus korupsi pada ajang pemilihan legislatif tahun ini agaknya memang sekadar harapan kosong belaka.

Mahkamah Agung secara resmi mengabulkan gugatan terhadap Peraturan KPU Nomor 20 Tahun 2018 yang melarang mantan napi korupsi untuk maju sebagai calon legislatif pada 13 September 2018 lalu. Itu artinya, mantan napi kasus korupsi secara sah diperbolehkan untuk maju sebagai calon legislatif.

Dengan diperbolehkannya mantan koruptor untuk maju sebagai caleg, maka berbondong-bondonglah para mantan koruptor mendaftarkan diri untuk maju sebagai caleg.

Usut punya usut, ternyata jumlah mantan koruptor yang maju sebagai caleg ini tidak sedikit jumlahnya. Nah, untuk itulah, Indonesia Corruption Watch (ICW) merasa perlu untuk merilis daftar siapa saja mantan koruptor yang maju sebagai caleg di pemilihan legislatif mendatang.

Menurut ICW, setidaknya ada 40 mantan koruptor yang maju sebagai caleg. Mereka terdiri dari caleg anggota DPRD provinsi dan DPRD kabupaten/kota.

Daftar 40 Caleg tersebut dibagikan oleh ICW melalui akun sosial media resmi mereka. ICW berharap, dengan dirilisnya daftar tersebut, masyarakat akan lebih berhati-hati dalam memilih caleg.

Nah, ini dia daftar 40 manusia tak tahu diri yang kelak akan ikut berlaga dalam pemilihan legislatif 2019 mendatang. Silakan dicatat, diingat-ingat namanya dan dapilnya, dan pastikan jangan mencoblos mereka.

Selamat bergerilnya.

Daftar eks napi korupsi caleg DPRD provinsi:


Partai Gerindra

Mohamad Taufik, dapil DKI 3
Herry Jones Kere, dapil Sulut
Husen Kausaha, dapil Malut

Partai Golkar

Hamid Usman, dapil Maluku Utara 3
Desy Yusandi, dapil Banten 6
Agus Mulyadi R, dapil Banten 9

Partai Berkarya

Meike Nangka, dapil Sulut 2
Arief Armaiyn, dapil Malut 2

Partai Perindo

Samuel Buntuang, dapil Gorontalo 6

Partai Amanat Nasional (PAN)

Abdul Fattah, dapil Jambi 2

Partai Hanura

Midasir, dapil Jateng 4
Welhelmus Tahalele, dapil Malut 3
Akhmad Ibrahim, Malut 3

Partai Bulan Bintang (PBB)

Nasrullah Hamka, dapil Jambi 1

Daftar eks napi korupsi caleg DPRD

kabupaten/kota:

Partai Gerindra

Al Hajar Syahyan, dapil Tanggamus
Ferizal, dapil Belitung Timur
Mirhammuddin, dapil Belitung Timur

Partai Golkar

Heri Baelanu, dapil Pandeglang 1
Dede Widarso, dapil Pandeglang 5
Saiful T Lami, dapil Tojo Una-Una 1
Edy Muklison, dapil Blitar 4

Partai Garuda

Yulius Dakhi, dapil Nias Selatan 1
Ariston Moho, dapil Nias Selatan 1

Partai Berkarya

Yohanes Marianus Koa, dapil Ende 1

Partai Keadilan Sejahtera (PKS)

Maksum DG Mannassa, dapil Mamuju 2

Partai Perindo

Zukfikri, dapil Pagar Alam 2

Partai Amanat Nasional (PAN)

Masri, dapil Belitung Timur 2
Muhammad Afrizal, dapil Lingga
Bahri Syamsu Arief, dapil Cilegon 2

Partai Hanura

Warsit, dapil Blora 3
Moh Nur Hasan, dapil Rembang 4

Partai Demokrat

Jones Khan, dapil Pagar Alam 1
Jhony Husban, dapil Cilegon 1
Syamsudin, dapil Lombok Tengah
Darmawaty Dareho, dapil Manado

PKP Indonesia

Matius Tungka, dapil Poso 3
Joni Cornelius Tondok, dapil Toraja Utara 4

Daftar eks napi korupsi caleg DPD:

Syahrul Kui Damapoli, Sulut
Abdullah Puteh, Aceh
Abdillah, Sumut

Sumber: mojok

Editor: Rian

SHARE

Tinggalkan Balasan

Alamat email Anda tidak akan dipublikasikan.